Oleh: Herri Cahyadi, mahasiswa doktoral Istanbul University Pemilu untuk memilih presiden ke-45 di Amerika Serikat (AS) telah berakhir. Donald Trump, yang pada awalnya dianggap sebagai guyonan dalam mengikuti